Monday, June 5, 2017

Berjasad - teguh.

Dalam banyak-banyak, cuma dua ayat paling terkesankan

"Bukan paham bahasa pun"
"Hati perut mana ada"

Sungguh, paling pilu, paling sayu. Dan, paling tak tersangka-kan. Datangnya dari mulut yang paling aku ter-sayang-kan. Entah mana silap, entah mana salah. Iye, salahnya disitu.

Salahnya bila aku menegur
Salahnya bila aku berkata
Salahnya bila aku "nasihat"
Dan, salahnya aku mempersoalkan
Masih segar aku ingat, beberapa perkara yang pasti jadi punca segala masalah dalam tutur aku; tidur, bila nak kurus, duit, kawan, and now. Perkataan baru aku masukkan dalam kamus "masalah" aku dan dia- TERAWIH.

Tapi, kalaupun tutur aku salah, sampai tak ada hati perut aku diklasifikasikan. Mungkin nilainya aku sudah jatuh, pentingnya aku pun sudah berubah, apatah lagi diambil kira teguran; hilang mungkin.

Kalaupun tutur aku salah...

Aku kilan kan sampai sini, moga hati tak mati.

Friday, January 6, 2017

Day 4

Harini genap empat hari, no phone calls, no text messaging, and harini genap empat hari tidur bertemankan ego setinggi langit.

Iyelah, mana nak dipujuk hatinya, mana nak dipujuk jiwanya, mana nak dipujuk dirinya. Biasalah, kalau bukan aku sendiri yg pujuk hati ni, siapa lagi nak aku harapkan. Mana nak di ringankan sikit rasa ego ni, mana mahu nya aku mengalah.

Adatlah pun, masing-masing taknak mengalah.
Ego lah aku katakan, setinggi nya langit nan biru, awan yg berkepul-kepul, berarak perlahan-lahan,
mana kan mahu berada rendah sejengkal dikepala.

Harini genap empat hari, kita masing-masing menyendiri.