Friday, January 6, 2017

Day 4

Harini genap empat hari, no phone calls, no text messaging, and harini genap empat hari tidur bertemankan ego setinggi langit.

Iyelah, mana nak dipujuk hatinya, mana nak dipujuk jiwanya, mana nak dipujuk dirinya. Biasalah, kalau bukan aku sendiri yg pujuk hati ni, siapa lagi nak aku harapkan. Mana nak di ringankan sikit rasa ego ni, mana mahu nya aku mengalah.

Adatlah pun, masing-masing taknak mengalah.
Ego lah aku katakan, setinggi nya langit nan biru, awan yg berkepul-kepul, berarak perlahan-lahan,
mana kan mahu berada rendah sejengkal dikepala.

Harini genap empat hari, kita masing-masing menyendiri.


Thursday, December 1, 2016

Si Goblok

Sekarang ni, semua benda kau kena figure it out sendiri Rahmah. Kau tak diajar, kau tak diberitahu, kau tak diingatkan. Semua aku perlu fikir sendiri dan cari sendiri. Yang kadang kau sendiri tak mengerti, tapi perlu kau ambil tahu.

Yang mana kadang kau sendiri yang kecewa. Yang mana kadang kau sendiri yang merana. Kau tak diajar sebegitu, kau tak diberitahu sebegitu, kau tak diingatkan sebegitu. Pada akhirnya, kau mempersalahkan diri kau sendiri, yakni tanpa kau sedari. Walau sering air mata kau itu terus mengalir, tanpa dia sedar akan pahit getir yang kau lalui, kau terus kukuh tegak berdiri.

Ditelan segala pahit manis antara kau dan dia, dipikul segala beban derita antara kau dan dia, diusung segala suka dan tawa antara kau dan dia, tetap, pada akhirnya, kau terluka. Dan, tanpa dia disisi menemani, mengetahui, melayari bersama. Mana yang tidak terluah, mana yang tidak tersebut, mana yang tidak terisi, mana yang tidak tertangis. Kau semat dalam hati, yang paling dalam, Rahmah.

Ya,
bodohnya itu, aku.
lupanya itu, aku.
kejinya itu, aku.
hinanya itu, aku.
dan yang terus bersama juga, aku.

Ya,
aku tidak mengerti apa itu sakit dihati,
aku tidak mengerti apa itu perit dihati,
aku tidak mengerti apa itu luka dihati,
malah aku tidak mengerti apa itu sayingnya dihati,
mungkin juga sebab aku dan hati,
tak pernah beriringan bersama, serapatnya dakapan pelukan aku,
yang kadang tidak punya hati
yang selalu berhati-hati
yang pasti dihati.

Kau tak diajar, kau tak diberitahu, dan kau tak diingatkan. Jadi, kau perlu belajar, kau perlu beritahu dan kau perlu mengingatkan. Bukan pada manusia lain, pada diri kau sendiri.

Sayangnya, kau itu bodoh Rahmah.

Kau itu bodoh, Rahmah.

Bodoh, Rahmah.